Posted by: bundagaluh | April 11, 2008

da da ibu…..

Seminggu ini Royan pinter banget dan ga rewel ketika akan ditinggal ibunya berangkat kerja.

Dulu biasanya pengalaman yang sama terulang seperti ketika jaman Salsa dulu masih kecil. KEtika akan berangkat kerja disusun startegi antara aku dan mbak Mi gimana supaya Salsa ga rewel ketika ditinggal pergi ibunya. Strateginya gini (sebenere agak-agak kejam); sekitar lima menit sebelum aku berangkat, mbak Mi akan dengan segera mengajak Salsa ke taman di belakang rumah. Trus begitu udah keluar dari rumah, aku langsung berangkat deh. Kejam ya? gak pamit sama anak. Lha habis gimana lagi, dari bayi sebenere sudah aku biasakan untuk selalu memberitahu dan mengkomunikasikan segala hal kepada anak termasuk ektika akan berangkat kerja pun aku juga membiasakan untuk pamit. Awalnya ga bermasalah tapi sekitar umur 1-mendekati 2 tahunan Salsa mulai protes dnegan cara menagis kencang dan tidak mau melepaskan pegangannya dari ibunya ketika Ibunya pamit kerja. Makanya, setelah itu aku selalu ‘nilapke’ (bahasa jawanya)

Tapi alhamdulillah, masuk umur 2 tahun, Salsa mulai mau mengerti dan tidak lagi menagis ketika ditinggal kerja. Dan ternyata hal inipun berlaku pada Royan. Sebelumnya Royan sellau menagis dan memelukku erat-erat supaya aku ga bisa berangkat kerja. Jadinya ya, berlaku lagi deh startegi yang sama ketika Salsa dulu.

Nah baru sekitar seminggu ini Royan pinter. Setelah selesai aku mandiin dan ganti baju, aku bilang kepadanya bahwa Royan akan bermain, berpetualang bersama teman-temannya sementara Ibu akan bekerja. Lalu aku pamit, eh malah Royan duluan pamit sambil cium tanganku dan bilang assalaamualaikum…

Wah hebat Royan. Alhasil seneng dong ketika harus ninggal rumah. Trus lagi, kalo aku berangakat kerja pasti nglewati tempat royan makan bersama teman-temannya. Begitu lihat aku lewat Royan akan selalu bilang ‘da da Ibu…’ (dengan mimik wajah bersemangat lo..)

Terimakasih ya Allaah…


Responses

  1. Berhasil deh akhirnya…ya, cuma memang anak2 moody banget..kalo aku, tiap Senin Syafa pasti melankolis ketika ditinggal di TPA..dan hampir semua teman-temannya juga begitu..hari biasa sih normal-normal saja mbak..

  2. Kalo aku tergantung mood anak, kadang rewel tapi lebih sering tidak rewel. Kalo lagi rewel ya… tetep berangkat kerja walaupun terdengar suara tangisan karena menurut mbah nya yang jaga anak-anak saya tidak pernah menangis lama-lama. Alhamdulillah jadi tenang deh berangkat kerja n di sela waktu kerja jangan lupa tuk telepon n tanya kegiatan anak-anak di rumah biar tidak merasa dicuekin.

  3. Bener emang tergantung mood anak banget tapi alhamdulillaah tadi pagi kemajuan banget mbak. Kebetulan mbak Mi kesleo kakinya sampe harus dibebat pake elastic. So, untuk urusan makan pagi ga pake jalan-jalan tadi. Dari semalem aku terus kasih pengertian kalo mbak Mi sakit ga bisa jalan-jalan jadi ade di rumah lebih pinter ya trus main sama makan di rumah aja. Eh manjur.. Tadi pas aku meh berangkat Royan udah mulai makan di rumah trus ketika aku pamiti, Royan cium tangan, jawab salam, trus malah nganter sampe depan rumah. Hebatnya lagi ketika motor mulai jalan Royan ga nangis tapi malah da da ibu…

    memang sebenere anak tuh kalo kita kasi tau pelan-pelan pasti ngerti ya mbak. ibunya aja yang kadang sering emosi😀

    tapi sampe sekarang kebiasaan aku ga pernah nelpon ketika di kantor. Masalahnya biasane baik Salsa maupun Royan jadi rewel selesai terima telpon dari ibunya. ya udah habis itu aku selalu kuatkan hati untuk tidak nelpon ataupun kalo nelpon sekedar nanya ke mbak Mi. Memang anak tuh laen-laen ya…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: