Posted by: bundagaluh | May 26, 2008

Naik kereta api tut..tut..tut

Kemaren aku di ajak ayah, ibu, sama kakak ke stasium balapan. Stasiunnya guede.. trus di sana aku liat banyak kereta. Ada yang jalannya cepet banget mak wuzzz…kaya Spencer di CD thomas and Friends itu. Trus ada juga yang jalannya lelet dan gerbongnya juga jelek yang enggak berenti di Stasiun Balapan. KAta ayah itu, kereta ekonomi, berentinya cuma di stasiun-stasiun kecil.

Trus aku lait juga kereta yang warnanya kuning ke=hijau-hijauan. Di gerbong kepalanya ada hiasan kaya pita gitu. Kata ibu, itu namanya kereta Prameks alias Prambanan Express. Kereta itu menngangkut penumpang dari solo ke Yogyakarta. Kata ibu, aku tuh udah sering banget naik Prameks itu yaitu ketika aku masih di perut ibu. Karena pas ibu hamil aku, ibu masih kuliah S2 di Jogja dan nggak kos. Jadi tiap hari wira-wiri Solo Jogja. Kata ibu, pernah dulu hampir aja mau ketinggalan kereta, trus turun dari bis ibu lari kuenceng banget ngejar prameks itu. Orang-orang yang liat pada teriak-teriak ‘hati-hati buk…’. Yah wajar karena pas itu, ibu lagi hamil 8 bulan. Wah pantesan aja waktu itu aku berayun-ayun kenceng banget di dalem perut ibu. Hahahaha….

Makanya ayah, ibu, tante, eyang dan semua tementemen ibu tuh ga heran kalo aku suka banget dengan segala macam gambar atau mainan kereta. Habis sedari masih orok udah naik kereta terus sih. Trus lagi, pas mulai umur sebulan aku diajak bimbingan thesis ke profesornya ibu. Untungnya, prof. tati tuh orangnya baek dan ngerti banget karena ibu beralasan ga bisa niggal aku di rumah sebab aku masih asi eksklusif. Makanya Prof tati ga marahin ibu karena bimbingan bawa anak. Malah prof. tati seneng n nyiumin aku terus. Katanya aku kaya orang jepang hahahaha…padahal ibu tuh kulitnya gelap banget loh… Terima kasih ya Prof tati, semoga sehat dan bahagia selalu..

Eh, kok jadi ngelantur ke masa kecilku. Maaf ya,
Trus sama ayah aku diajak naik Prameks itu untuk ikut langsir di Jebres. Jadi kita hanya numpang ke stasiun setelah balapan, habis itu ketika prameks udah ambil penumpang yang di stasiun jebres, kita ikut lagi balik ke balapan. Hahaha curang ya… Kata ayah biar aku ga penasaran gitu..

Di dalam kereta aku bingung banget, kok yang jalan kayanya bukan kereta prameksnya tapi amlah rumah-rumah dan mobil-mobil yang di luar. Makanya aku spontan bilang ‘eh ada tut tut tut’ sambil nunjuk ke luar jendela. Ayah dan ibu ketawa ngakak. Karena yang aku liat bukan kereta tapi deretan rumah yang dilewati prameks yang kita tumpangi ini. Wah ga ngerti lah aku…

Yang penting, hari ini aku seneng banget karena bisa liat kereta buanyak banget dan warnanya pun juga macem-macem. Cuma kok ga ada yang punya mata kaya Thomas dan temen-temennya itu ya…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: