Posted by: bundagaluh | May 27, 2008

Membuat jam dari bekas Presensi

Kemaren Sore, ketika liat ibu pulang dari kantor ibu seperti biasa aku sama de’ Royan langsung menghampiri dan minta oleh-oleh. Tapi kebetulan kemaren ibu ga bawa oleh-oleh makanan. AKu ama de’ Royan cuka disuruh buka tas besar tentengan ibu trus suruh nyebutin apa aja di situ. Seperti biasa, tas ibu penuh dengan pekerjaan mahasiswanya dan buku-buku. Tapi ada yang laen nih, ada kertas-kertas yang agak tebal-tebal gitu dan di dalamnya ada banyak nama dan tandatangan. Kata ibu, itu adalah bekas persensi atau kehadiran mahasiswa yang udah ga kepake jadi dibawa pulang buat aku sama de’ Royan. Dan ibu janji mau ngajarin bikin jam dari ekrtas bekas itu. Cuma syaratnya aku harus nyiapin alat-alat lain yang diperlukan. Tentu saja aku seneng banget.

Aku langsung aja nyari semua bahan yang diperlukan yaitu: Krayon buat nulis angka dan gambar jarumnya, tutup toples buat bikin pola lingkaran, lidi yang pendek aja, karet gelang dan lem. Nah untuk yang terakhir yaitu lem, kebetulan di rumah eyang ga ada. Ayah langsung bilang nek pake nasi aja nanti ngelemnya. Wah aku baru tau kalo nasi ternyata bisa dipake buat ngelem.

Trus cara buatnya adalah:
1. Kertas bekas yang agak tebal tadi (kertas karton/bekas dus susu) di balik.
2. Taruh tutup toples di atasnya trus buat lingkaran mengikuti tepi tutup toples tadi.
3. Lalu gunting lingakaran tadi
4. bagi lingkaran tadi menjadi empat dengan memberi tanda pake krayon/pensil.
5. Trus masing-masing bagian dibagi lagi menjadi tiga bagian
6. Tulis angka 12 di bagian paling atas, trus angka 1 di sebelah kanannya trus disusul angka 2, 3 dan seterusnya sampai angka 11 di sebelah kiri angka 12 tadi. Yah, kalo susah, pas nulis sambil liat jam didnding aja (kaya aku pertama kali kemaren)
7. Trus gunting lingakran yang udah ada angkanya tadi
8. Trus kasih tanda titik di bagian tengahnya lalu di
9. Ambil sisa kertas tadi, buat gambar jarum panjang dan jarum pendeknya
10. Gunting gambar jarum itu
11. Lalu tusuk kedua jarum tadi di bagian bawah pakai lidi ayng pendek aja (bagian ini, ibu yang ngerjain karena aku takut ntar kena lidi)
12. setelah kedua jarum tadi jadi satu, tusukkan ke bagian tengah (yang dikasih tanda titik tadi) di pola lingkaran yang ada angkanya tadi.
13. Supaya jarum jamnya ga gampang lepas dari lingkaran, kasih karet gelang di bagian belakang dan depan lidi tadi
14. So, jam didnding dari kertas bekasnya udah bisa dibuat belajar deh…

Aku seneng abnget bisa buat jam dinding ini. Setelah itu, aku diajarin ibu untuk mengenal waktu. Pertama-tama aku dikenalin jam minum susu pas malem yaitu jam 7. Itu berarti aku harus muter jarum pendek ke angka 7 dan jarum panjangnya ke angka 12. Trus, aku juga belajar jam bangun tidur yaitu jam enam dan setrusnya.

Wah aku lebih seneng nih belajar jam dengan jam kertas ini. Apalagi jamnya aku sendiri yang bikin. Dulu sih ibu pernah ngajarin aku belajar jam tapi dulu susah abnget soalnya aku hanya ngerjain tulisan aja sementara aku kan belum lancar bacanya hehehe ^_^

Trus hari ini aku bawa deh jam kertasnya ke sekolah. Temen-temen pasti pada seneng dan pengin…

Terimakasih ya bu…


Responses

  1. hm..hebat ya kakak Salsa, kalo kakak Rahma belajar jamnya sekalian belajar angka romawi karena kebetulan di rumah jamnya pake angka romawi…nanti kalo dah lancar, coba minta dikenalkan angka romawi sama bunda ya…

  2. oke deh tante…emang bundaku harusnya banyak-banyak belajar dari tante nih…thanks ya te, kak Rahma dll


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: